Jumat, 06 Oktober 2017 - 15:57:18 WIB
Air Keruh Produksi Ikan Nila Menurun
Diposting oleh : Ir Fitriani Ulinda
Kategori: Pertanian - Dibaca: 55 kali

Mediajambi.com - Produksi ikan budidaya kerambah di Sungai Batanghari Jambi menurun dalam beberapa bulan belakangan ini. Hal ini disebabkan kualitas air buruk atau keruh karena tercemar.

"Kondisi air di Sungai Batanghari sudah tercemar, keadaan air yang keruh membuat benih ikan yang baru diletakan di kerambah tidak dapat bertahan lama karena insang ikan tertutup lumpur," kata Kepala DKP Provinsi Jambi, Temawisman Jumat 6 Oktober 2017.

Namun demikian kata dia masih beruntung petani budidaya ikan ikan nila. Karena ikan jenis ikan ini memiliki ketahanan fisik yang cukup baik. "Jika mereka membudidayakan ikan patin atau jenis lain maka petani budidaya akan rugi besar," kataya.

Dia mencontohkan petani yang ada kawasan Desa Sungai Duren dan Pematang Jering, Kabupaten Muarojambi, biasanya setiap hari petani ikan di kawasan itu mampu memasok paling tidak sebanyak 20 ton ikan nila per hari. Namun saat ini petani hanya mampu mengasilkan 10-15 ton ikan per hari.

Dengan jumlah tersebut terjadi penurunan produksi ikan nila sekitar 35 persen, dan penurunan ini terjadi diseluruh kawasan budidaya ikan yang menggunakan keramba apung di sepanjang Sungai Batanghari.

Temawisman mengatakan pihaknya sudah berkoordinasi dengan sejumlah pihak terkait untuk menangani permasalahan kualitas air Sungai Batanghari tersebut, terutama dengan Dinas Lingkungan Hidup.

Menurutnya buruknya kualitas air di Sungai Batanghari diakibatkan aktivitas Pertambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di kawasam hulu sungai. Ini diketahui dari pemeriksaan yang dilakukan di insang ikan banyak dipenuhi dengan lumpur.

Meski demikian, untuk menekan angka kerugian akibat banyaknya ikan mati, DKP akan melakukan sosialisasi lebih lanjut kepada para petani ikan, kemudian akan berkoordinasi dengan pihak terkait untuk penanganan kualitas air sungai tersebut.(mas)