Ekonomi

Pemotongan Baja Pertama Proyek Merakes, Jamin Suplai Gas Nasional

Maas | Jumat, 03 Mei 2019 - 05:27:12 WIB |

Mediajambi.com - Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) Eni East Sepinggan Ltd. melaksanakan acara First Steel Cut atau pemotongan Baja Pertama  di lokasi kerja PT. Singatac Bintan Indonesia di Pulau Bintan, yang merupakan subkontraktor dari Technip FMC, Kamis (2/5). Pemotongan baja secara simbolis ini merupakan tonggak dimulainya proyek pengembangan lapangan Merakes. Seremoni ini menandai pemotongan material plat besi pertama yang menginisiasi pekerjaan subsea structure dari kontrak engineering, procurement, construction, and installation (EPCI)-2 proyek Merakes, Wilayah Kerja (WK) East Sepinggan.

Acara dihadiri oleh Direktur Teknik dan Lingkungan Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Ditjen Migas) Adhi Wibowo, Deputi Operasi Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Fatar Yani Abdurrahman, serta beberapa perwakilan dari pemerintahan daerah Pulau Bintan.

Deputi Operasi SKK Migas mengungkapkan apresiasinya atas kinerja KKKS Eni di WK East Sepinggan yang baru beralih kontraknya dari cost recovery menjadi gross split.

“Eni mampu melaksanakan pemotongan baja pertama hanya dalam kurun waktu empat bulan sejak peralihan, di mana biasanya baru dapat terlaksana dalam kurun waktu satu hingga dua tahun,” ucap Fatar dalam sambutanya. Ia juga menyampaikan bahwa proyek ini merupakan bukti bahwa investasi di industri hulu migas masih terus berkembang.

Pada kesempatan yang sama, di hadapan sekitar 500 pekerja PT Singatac Bintan Indonesia, Adhi Wibowo mengatakan  para pekerja memiliki peranan yang sangat besar dalam kesuksesan proyek ini karena turut mendukung stabilnya suplai gas untuk nasional. Dengan akselerasi proyek Merakes melalui pemotongan baja pertama, Ditjen Migas dan SKK Migas bersama-sama menekankan pentingnya aspek keselamatan kerja sebagai sebuah komitmen utama proyek Merakes.

Pengembangan proyek Merakes diharapkan akan mulai berproduksi pada kuartal III tahun 2020. Pemerintah Indonesia juga berkomitmen untuk terus memberikan dukungan terhadap kapasitas hulu migas guna mempertahankan suplai gas nasional.(Rel)

               










Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)